RSS

GENGSI

05 Jan

Assalamualaikum..

Tiba-tiba teringat sepenggal kalimat dalam ceramah Alm. K.H. Zainuddin MZ;  “walaupun itu keluar dari dubur ayam, tp telur, ambil ! tp  meskipun kluar dari dubur manusia, tapi kotoran, tinggalkan!”

Hmmm…dalem ..banget. Ini ada kaitannya dengan sifat manusia yg seringkali sibuk memikirkan “apa kata orang”. Bukannya gak penting memiliki pertimbangan seperti ini. Namun jgn kelewatan juga, sehingga sampai melupakan “apa kata Allah” atau bahasa lainnya “Allah ridho gak ya..?” Ini yg dikatakan gengsi. Disadari atau tidak, sering kita (kita= ini termasuk gw juga kali ya? hiks… 😥 *jedot2in kepala di keyboard*) berbuat sesuatu atas dasar bukan karena Allah.  Merasa tua (padahal cuma beda 2 taon), gengsi minta maaf sama yang muda. Merasa kaya (padahal entah apa ukurannya) gengsi kalau beli barang yg gak bermerk…, udh sibuk bangga2in tas yg beli-nya di Eropa, eh gak taunya merk di dalemnya “made in Indonesia”….halah —-> memble dehhhh…! , Anak2 muda (emg udh se-tua apa gw?) merasa udah kece banget klu sering nongkrong & clubbing, plus minum minuman beralkohol, pikirnya klu jadi remaja mesjid mah..kuno, kampungan —–> hahayyy…..norak loe, teler aja bangga…, arak itu minuman setan, lha klo lu minum itu trus setan mo minum apa bro…????!!! selera kuliner, klu gak suka dengan menu western food or japanesse food or junk food ato apa lah…, dianggap udik ——-> woooyyy…., yg namanya selera itu gak bisa dipaksaain, lha klo emg bagi dia lebih enak gudeg drpd Sushi…ya biarin aja (halah, gak penting banget). Merasa jadi Boss, klu jatah makan harus kebagian duluan —> yaaahhh…monggo daaah..! Nah, kaum ibu2 nih yg paling lucu, jemput anak ke sekolah doang….tapi pada berlomba2 bergaya plus perhiasan blink2….—>permisi…, mau manggung bu??? Orang tua larang anak perawannya menikah dengan pemuda sholeh, krn bukan berasal dr keturunan org kaya…meskipun si pemuda sudah punya pekerjaan yg mapan —> hari gene……msh mikirin kasta?? capeeee deee……., jaman majapahit udh lewat, coy…..!!!!!!!

Coba dipikir, klu semua masalah gengsi ini diikutin, bisa stress…!!! tuh kan, kita sendiri berarti yg “cari penyakit”.  Dan yg lebih penting lagi, rugi banget yah…, terlalu banyak lahan untuk menabung pahala yg kita lewatkan hanya demi jaga gengsi, namun justru menambah sibuk Malaikat Atid nyatet dosa2 kita. Astaghfirullahalazim.

Rasanya, gak bakal ada deh yg ketawa klu kita memiliki kebesaran jiwa dengan lebih dulu mengakui kesalahan & minta maaf kpd siapapun yg kita merasa bersalah terhadapnya. Justru syithan yg akan tertawa riang bila kita menahan diri tuk berbuat baik. Kalau emg barang gak bermerek sekalipun punya kualitas bagus, knp harus gengsi liatin ke org2 kita pake itu. Dan kegiatan jemput anak ke sekolah itu juga gak sama dengan kondangan kan? mungkin saja justru dengan style kandas & perhiasan blink2 itu bisa memancing kejahatan yg bisa merugikan diri kita atau bahkan anak kita sendiri. Trus, klu para org tua yg memang anak perawannya udh ketemu calon yang dia suka dan sholeh pula, udah mapan juga…so what.., mending dinikahin deh…daripada mereka terlanjur berbuat dosa. Jangan sampai kita menyesal di kemuadian hari hanya karena hal2 sepele yg sama sekali gak ada manfaatnya buat diri & keluarga kita. Ingat, apapun masalahnya, pertimbangan utamanya adalah: “Allah ridho atau tidak” (lagi2 minjem kata2 pak Kiyai).

Kita sendiri terkadang yg mempersulit hidup ini, padahal Allah sudah berikan banyak petunjuk dan rizki. Kerendahan hati kita mungkin menjadi salah satu penentu bisa atau tidaknya kita meraih semua titipan Allah.

InshaAllah, tulisan ini tidak bermaksud menggurui. Disamping untuk mengingatkan diri gw sendiri, juga bermaksud untuk mengingatkan para pembaca yg mungkin sedang lupa akan hal ini. (kalo semua pada inget sih…, alhamdulillah).  Sebenarnya banyak lagi yg bisa ditulis berkaitan dgn topik ini. Tp sayang…, pinggang gw udh pegel…, jd gak konsen. Sementara sekian dulu yaa. Mohon maaf bila banyak kekurangan dalam penulisan.

Iklan
 
4 Komentar

Ditulis oleh pada 5 Januari 2012 in Uncategorized

 

4 responses to “GENGSI

  1. chee11

    5 Januari 2012 at 5:14 pm

    Ass, apakabar Velli, Bagus banget lho tulisannya… Mudah2n banyak yang punya pendapat yg sama ya…
    Salam.

     
    • Velina

      24 Juni 2012 at 11:23 pm

      Waalaikumsalam mbak Lusi. Alhamdulilah, makaasi mbak. Hehe..ini sekalian jg buat ingetin diri sendiri, mbak. 🙂

       
  2. bluishgrey

    16 Juli 2012 at 5:23 pm

    wanda dr dulu mikir knp susah bgt melakukan atau ga melakukan sesuatu atas dasar Allah suka atau ga. Mungkin karena hati ini masih penuh dg cinta dunia dibanding cinta Allah. Kalau kita bener2 cinta seseorang, pasti mudah rasanya melakukan yg dia suka. Begitu jg klo cinta Allah…

     
    • Velina

      16 Juli 2012 at 7:14 pm

      Bener banget. 🙂

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: