RSS

Cemburu Tapi Sayang

27 Jul

Ingat sekitar 1 bln yg lalu waktu abis melahirkan Raisha (anak kedua ku). Waktu pertama kali Raziq (anak pertama, 2th 4bln) liat adeknya (ketika masih di RS), dia kelihatannya belum tertarik. Ketika dia liat aku gendong Raisha untuk menyusui, ternyata si abang ini langsung cemburu dengan merengek sambill bilang: “adek letak situ!” . Maksudnya, umi gak boleh gendong adek, letakkan aja di box bayi itu. Apalagi kalau Abi nya yg gendong si adek.., makin cemburu deh. Gak nyangka juga kalau reaksi Raziq akan seperti ini, karena dulu waktu hamil Raisha, dia suka elus2 & cium perut umi sambil bilang: “adek…sayang”. Mungkin waktu itu dia pikir yang dalam perut Umi nya itu boneka kali ya? Trus begitu adeknya lahir, eh…ternyata gerak2 dan bisa nangis juga. Hehehe…
Dan begitulah…sampai beberapa hari Raisha udah di rumah, abang Raziq udah mulai sayang. Alhamdulillah, gak cemburu berlebihan lagi. Tp psikokogisnya yg masih merasa takut kehilangan kasih sayang Umi & Abi, sampai hari ini pun masih ada. Yah.., inilah tugas kami sebagai org tua untuk pelan2 membuatnya mengerti bahwa kami sayang dua2 nya. Hari2 berlalu dan abang makin sayang adek. Kadang malah ngajak adeknya ngobrol. Lucu dan gemes liat mereka berdua. Dan anehnya, Raisha itu klu lg nangis trus disamperin Raziq, kadang dia langsung diam. Padahal si abang cuma bilang: “cup..cup..dek”.
Di suatu siang, Raisha bangun tidur dan nangis. Trus, Raziq langsung buru2 masuk kamar tempat adeknya. Umi penasaran nih, kira2 Raziq mau ngapain ya? Akhirnya Umi ngintip deh. Dan beginilah gaya raziq menemui adeknya:
Dia buka kelambu Raisha hati2, duduk manis disamping Raisha sambil ngomong dgn lembut: “cup..cup…, napa nangis Raisha? Kan udah cebok, udah minum susu…, jgn nangis lagi..”
Hooo….so sweet raziq! Anak umi sayang dan perhatian ternyata sama adeknya. Mudah2an sampai besar nanti mereka sll kompak ya Allah. Amin.

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 27 Juli 2012 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: